Friday, December 9, 2011

Are you gonna fly high?

Bismillahirahmanirahim...
In the name of Allah, Most Gracious Most Merciful..


Alhamdulillah wa syukurilah,
segala puji bagiNya akan setiap nikmat yang dikurnia.

Kelebihan itu nikmat
Kekurangan itu juga nikmat.
maka bersyukurlah wahai diri,

kerana kelebihan itu kamu masih bisa berdiri dan berlari dalam arus dakwah ini.
bersyukurlah lagi,
kerana kekurangan yang diberi itu buat kamu bisa memuhasabah diri untuk terus memperbaiki.


Alhamdulillah, Allah tidak tarik nikmat kekuatan yang diberi walaupun telah banyak ujian dihadapi. Ya, belajar itu dimana-mana pun susah. Itulah kata-kata yang perlu disemat supaya hati tidak membezakan tempat belajar sendiri dan sahabat-sahabat nun jauh disana mahupun disini. Mana-mana pun sama. Tak kesah la dinegara sendiri(Malaysia), Beijing, Australia, Russia, Mesir atau Jepun sendiri. Tak kesah jugak belajar apa, 'medic' ker, 'engineering' ker, usuluddin ker, syariah atau apa-apa saja. Mungkin tahap kesusahan kita berbeza tapi ada benda yang menyamakan kita bukan?....


Dulu, selalu cakap pada diri, dah tak mampu tapi masih nak datang berlajar 'oversea'. Kalau dah tahu diri tak sebijak orang lain, tak payah la nak mengada-ngada pilih 'top university'. Orang lain belajar dekat universiti biasa, hidup pun biasa jer. Tak 'busy', tak kalut, tak banyak homework, belajar pun tak susah. Tengok sekarang tanggung akibat perbuatan sendiri. Mengeluh lah sehabis-habisnya, masa takkan boleh diputar semula lagi wahai diri.


Tapi Alhamdulillah, selagi tarbiyah itu dekat dengan diri kita sendiri, kata-kata itu akan hilang melayang-layang, keluhan hilang seperti tak pernah menyapa. Jangan jadi hamba yang tak reti menghargai apatah lagi melafaz kata syukur. Kerana apa?..kerana dulu, kita yang minta pada Dia, menangis-nangis dalam istikharah supaya dilihatkan dengan jelas apa pilihannya, menangis-nangis supaya permohonan diluluskan, menangis-nangis agar keputusan kemasukan/pemilihan cemerlang supaya dapat masuk 'top university'. Lantas, Dia tak pernah mengatakan tidak pada semua permintaan kita, semuanya di permudahkan. Dia kasihan melihat kita penat menitiskan airmata agaknya. Dia mahu melihat hambaNya gembira, cuma.

Jadi, janganlah berhenti dan keluar dari kelas dalam keadaan seolah-olah kita tidak puas hati dengan apa yang dilalui, kerana itu membawa kepada tanda tidak redha dengan ketentuan Ilahi. Malah, detik itu juga jelas untuk menggambarkan hilangnya sabar dalam diri. Sebaliknya, ukirkan senyuman seperti yang berlalu sebentar tadi cukup untuk buat hati gembira dan suka dengan ketetapan atas diri. Walaupun kita belajar benda yang berbeza tapi matlamat kita masih sama bukan? Mencapai redha dari Pencipta diri (Al-Khalid) dan untuk melihat islam itu pada tahapan tertinggi.

Belajar lah betul-betul, berdakwah bersungguh-sungguh, berjihadlah sebenar-benarnya, ibarat ini saja saki masa yang tinggal dan esok bukan milik kita lagi. Gunakan sebaik mungkin ilmu yang ada mengikut 'possesion' masing-masing. Sumbangkan sesuatu pada agama kita. Teruskanlah berjalan menyebarkan islam, teruskan mencari kebaikan, teruskan langkah dalam jihad, rahmat dan redha Allah mungkin akan jatuh dimana-mana.



Siapa kata kita tak mampu gunakan apa yang kita belajar untuk islam.


Yayha Ayash..
seorang jurutera elektrikal dan elektronik
menggunakan kepakarannya untuk membuat bom
bagi tujuan menaikkan islam dengan melenyapkan israel laknatullah
Beliau digeruni oleh musuh islam, bahkan israel sendiri tidak berani untuk mendekati beliau sebaliknya menggunakan sahabat karibnya untuk membunuh beliau dengan cara meletakkan bom pada telefonnya.


Imad Aqil..
pahlawan pemuda palestine
sedang dia berkerusi roda, dibom ketika keluar dari masjid
israel terlalu takut kepadanya sehingga dibom As-Syahid Imad Aqil tepat-tepat diwajah sucinya.


Andai mereka ini digeruni,ditakuti musuh tetapi kita pula sebaliknya. Masih perlu muhasabah. Jika mereka bisa menggunakan 'profession' sendiri untuk menaikkan islam kenapa kita pula masih memberi alasan tidak boleh. Apakah yang membezakn kita dan mereka. Muhasabah jangan tinggal muhasabah. Tetapi muhasabah dan bangkitlah. Sedar bahawa ummat sedang tenat. Jika kita fikirkan kitalah yang paling terluka hari ini, yang paling menderita hari semalam, pandanglah ke bawah...ummat kita di sana lebih banyak disakiti,didera dan lebih banyak rasa peritnya nak dibandingkan dengan kita.

Syukurlah akan setiap doa kita yang Allah kabulkan. Berbanding dengan mereka yang menangis dan sehingga berkorban darah sekalipun, masih tetap sama. Dan berterima kasihlah pada mereka, kerana tanpa mereka kita mungkin masih leka. Kerana mereka, Allah sedarkan jiwa-jiwa yang masih tidur lena. Sekarang sudah sampai giliran kita untuk membalas jasa mereka dan Dia juga.

Ayuh terbang tinggi, mengjangkaui imaginasi musuh agama kita. Ask yourself, are you gonna fly high?




You may not end up where you thought you would be
but you'll end up right where you're meant to be.


note: maaf jika ada terkasar bahasa. Tak pandai untuk marah tapi mencuba untuk tegas dengan diri juga supaya bisa tegas dengan musuh yang bakal dihadapi nanti. Doakan mimpi yang besar ini bakal jadi kenyataan. Minta doa biar jiwa bisa sekental Khawlah.

2 comments:

nurnuha said...

a very inspiring post.Terima kasih. :)Sememangnya manusia selalu terlupa pada doanya sendiri pada Pencipta..Langsung terlupa juga apabila doa itu dimakbulkan lalu dibiar sia-sia..~ semoga kita sama-sama dapat muhasabah dan bangkit menganjak diri untuk melompat lebih tinggi..~

syafa mohamed said...

nurhuha...

inspiring?wayyaki...semoga rasa itu tidak tinggal rasa,agar semua juga merasai yang sama,walaupun cita-cita berbeza tapi matlamat masih juga sama...^^

yosh2...ganbatte..aja2 fighting!^^ *tetiba