Sunday, July 13, 2014

Mencintai-Nya

BIismillah


Tuhan berikan aku peluang merasai dua cinta,

supaya aku bisa bezakan cinta mankah yang lebih hebat rasanya,
cinta pada Tuhan atau cinta pada manusia.


Seperti mana kita pernah gila mencintai manusia, begitulah juga bagi orang-orang yg mencintai Tuhannya. Yang kurang makan-nya, memutuskan waktu tidur untuk kerap bertemu DIa. Memastikan setiap saat dalam ketersambungan bersama Tuhan.

Andai hari ini kita rasa masih banyak dosa, kita belum layak dicintai, belum layak berkongsi syurga, berjalan dan teruslah mencari. Jangan berhenti!

Jangan pernah berhenti mencari cinta dan redha Ilahi. Kerana akan kamu dapati, di situ terdapat suatu sinar menajadi petunjuk menyuluh jalan kita. 
Jika hati banyak bergelut dosa, diri terkunci dicelah karat maksiat, tersumbat di lubang jahiliyah,
ayuh kembali sirami hati kita dengan CINTA pada Allah, 
bajai hati dengan banyakkan ZIKRULLAH,
agar tidak lagi tergapa-gapai dalam gelap jalan, pengubat saat terpatah dalam mujahadah.

Terapkan dan lancarkan terlebih dahulu cinta buat Allah. Supaya saat bertemu kesulitan di masa depan, hati kita bisa cepat dilembutkan kerana sudah menggenggam cinta agung buat DIa. 
Supaya dalam setiap nafas akan datang, kita tak pernah lelak melakukan segala kerja bila Allah menjadi obsesi utama.

Cinta pada Tuhan mampu mencairkan besi, menghancurkan batu, mengeluarkan segala isi bumi, membangunkan yang tidur, membangkitkan segala ruh dalam kehidupan
...itulah luar biasanya Cinta buat Allah.

Rasulullah juga seorang yang penuh dengan cinta.

'ketika Rasulullah berada di hadapan, 
ku pandangi pesonyanya dari kai hingga hujung kepala,
tahukah kalian apa yang terjelma?
--Cinta!
(Abu Bakar as-Siddiq)

Lets learn to love.
Jangan menuntut diri kita dicintai tetapi mulailah dalam diri untuk mencurah dan memberi cinta pada Ilahi, 
Kerana suatu masa ketika kita sedang melalui jalan berduri dan berliku-liku, cinta itu akan datang menyentuh dan memeluk kita, pasti :')











Friday, June 20, 2014

Sungguh-sungguh Allah menyucikan

BIismillahirahmanirrahim

Salam saiyyidul ayyam


Alhamdulillah, thumma Alhamdulillah. Allah masih memberi salah satu dari berjuta ranting nikmatNya, tanpa henti. Aku kerap mendengar orang bercakap tentang syukur malah aku sendiri selalu memulakan cerita dengan adik-adik dengan lafaz syukur. Tapi tanpa sedar, aku-lah dalam kalangan orang yang lidahnya lantang bila bercakap tetapi hatinya kosong dari rasa syukur sehinggalah aku diuji, lagi!

Aku-pernah diuji syukur dengan nikmat nyawa dan nikmat islam, iman itu sekali dulu. Lama dulu. Dan sekarang, selepas dua tahun Allah datangkan bentuk ujian yang mirip tetapi menguji rasa syukur pada objek yang sama. Allahu. Cuma bezanya kali ini, aku libatkan nyawa-nyawa lain bersama. 

Di jalan tarbiyyah, banyak sungguh Allah mendidik jiwa hambanya.
Sungguh-sungguh Dia mahu menyucikan.

Minggu lepas, aku disibukkan dengan macam-macam perkara. Hal research, tarbiyah adik-adik2, diri sendiri dan lain-lain. Di tambah lagi, hujung minggu akan ada satu misi penting ; misi mencari dan mengutip jiwa-jiwa yang mahu mengenal penciptaNya. Terasa penat yang lain macam dari minggu-minggu sebelum. Bukan tak biasa dengan program hujung minggu, tapi entahlah.

Aku balik dari lab malam tue jam 1130pm . Terus keluar dengan ex-housemate utk ambil kereta pinjam, isi minyak full-tank utk besok, jemput adik-adik di stesen dan balik ke rumah. Sambung pula, urus hal rumah ; cuci pakaian, kemas rumah, sediakan barang daurah zauj. Dah dekat subuh (2:30am) aku lelap. 

Esoknya janji dengan adik-adik 5:30am pagi kami akan bertolak. Musykil jalan jam dan sesat ke tempat program. Aku sangat okey. Seperti biasa, even badan penat macam mana sekalipun, tapi sebab excited ke program, takkan ada rasa mengantuk masa drive, dengar pengisian pun jarang sangat kalau nak terlelap. Rasa manis dan cinta pada tarbiyyah yang Allah bagi selalu mampu memadamkan rasa letih dan penat weekdays.

Tapi kali nie aku dapat rasa lain pada diri sendiri. Aku drive tapi aku rasa lenguh-lenguh yang memenatkan. Aku duduk di kerusi belakang semasa adik semangat dengan content penyampaiannya dan tanpa sedar, aku terlelap. Dan kalau isinya ada unsur jenaka, akulah orang yg tak berhenti nak senyum dan ketawa. Tapi bezanya lagi, adik tegur 'muka kak syafa macam serius je. kak syafa tak suka ke saya cakap? sorry ya..'


Ya Allah. Hari-hari yang aneh. Tanpa aku sedar, seikaku (baca; tabiat) aku berubah. 

Sehinggalah, selesai program pada ahad. Kami bertolak balik dari osaka ke nagoya pada jarum pukul empat petang. Baru setengah jam driving, aku rasa sangat-sangat penat. Ya Allah, ini pun lain dari selalu. Aku tahan rasa tue. Aku bermonolog dalam diam, 'Ya Allah syafa! Bukan awak je penat. Orang lain nie lagi penatlah! Jangan suka nak bagi alasan.'

Aku tahan rasa penat sampailah ke shiga, stop di R&R. Aku ajak adik-adik rehat makan asikrim, guna mood gembira untuk buang semua rasa negatif. Then, aku continue drive lagi. And i know this is really not me. Aku akan terasa penat yg sangat-sangat bila duduk di kerusi driver. Aku tahan! Tahan yang tak tertahan rasa penat tue. And bila nampak sign nagoya, in few minutes lagi nak sampai, aku tarik nafas dalam-dalam, lega!

Tapi, orang selalu cakap malang tak berbau! Dah dekat sangat nak keluar dari exit highway bawah tanah, aku TERLELAP! Dan aku tersedar bila adik-adik di seat paling belakang menjerit. Aku buka mata dan nampak tembok terowong rapat mencium stream , ditambah bunyi dentuman yang sangat kuat. Aku tutup mata sambil mengunci mulut dengan jeritan ALLAHU AKBARRRR! Sangkanya itulah nafas terakhir aku. 

With minda half-concious, aku pusingkan stereng ke kiri dan tekan brek sekuat hati. Hati aku luruh, kaki rasa longlai. Aku gagahkan lagi  gerakkan kereta, tukar ke lane kiri dan stop di tengah terowong. Aku memang kena gagah masa tue sebab aku perlu tenang supaya adik-adik boleh keep calm sama. 

Aku ambil masa. Bertahmid, tasbih. Ajaibnya kuasa Allah. Aku masih hidup! Kalau nak proportional kan bunyi tadi, sepatunya tembok terowong dah lolos dan aku xmungkin selamat. Tapi Allah knows BEST! 

Aku tahan semua rasa sampailah aku drop adik-adik di rumah. Tapi aku kalah dengan pelukan erat adik-adik. Aku menangis teresak-esak bukan sebab takut nyawa sendiri ditarik tapi aku trauma kehilangan nyawa-nyawa kesayangan instead of diri sendiri. Kalau itu terjadi, aku mungkin dalam dilema yang panjang.

Aku sampai rumah, dan jumpa zauj dalam keadaan yang sangat lemah. Betapa aku tak tahu nak cakap ape aku rasa. Aku ambil wuduk, solat dan menangis dalam sujud seperti bayi kecik. Tersedu-sedu. Sampai tak kesampaian melalui kata-kata apa yang nak diadu. Tapi Allah sedang mendengar sebab aku disitu pon, masih boleh bersujud kerana Dia menjaga, Dia pelihara.

Di jalan tarbiyyah, banyak sungguh cara Allah mendidik.
Sungguh-sungguh Dia bantu menyucikan.





syafamohamed
20062014
Nagoya






Wednesday, July 3, 2013

Sabar seorang murabbi

Bismillah
Segala puji buat Allah, The Very Best Creator. Selawat dan salam disampaikan buat junjungan Nabi Allah, Muhammad saw.

Dialah yang menjadikan malam dan siang yang silih berganti bagi orang yang hendak merenungkan dan bersyukur. Subhanallah!

Dalam himpunan malam-malam sebelum, malam ini mungkin malam yang terbaik untuk diluangkan di sini. Bercerita dengan posisi jiwa paling tenang seperti pesan naqibahku yang selalu, 'Bicaralah dari hati nescaya ia akan jatuh ke hati,inshaAllah.'

Tarbiyah.

Menangis bila dengar tentang tarbiyah. Kagum melihat figur-figur hebat hasil dari produk tarbiyah. Ada bermacam perasaan tiap kali bicaranya soal tarbiyah. Tarbiyah yang sifatnya menyempurnakan ibarat air untuk ikan, ibarat ruh untuk jasad. Ikan akan mati dan busuk tanpa air, jasad akan jadi bangkai tanpa ruh hatta manusia akan berjalan seperti mayat hidup tanpa tarbiyah.

Murabbi.

Salah satu pelengkap tarbiyah aku di jepun adalah murabbi. Pembawaan sifat penyayang dia, penunjuk baik buruk sesuatu. Lisannya jujur dalam menyampaikan ayat-ayat suci dengan cara tak menyakiti. Tiap ilmu dari al-quran dan sunnah ia bentukkan semuanya dengan cara yang paling lembut supaya sampai kepada kami. 
Hebatnya dia, sang murabbi menghidupkan fikrahnya dalam jiwa kami dengan sabar yang sangat tinggi.

Sabar.

Salah satu dari tangga-tangga ibadah adalah sabar. Malah lebih dari sembilan puluh kali sabar disebut dalam kitabullah untuk kita, para hamba tahu inilah tangga ibadah teragung. Sunnatullah untuk mendapatkan benda terbaik, jalannya tak mudah seperti memetik mancis untuk menyalakan api rokok. Tatkala aku sendiri cuba duduk dan meletakkan diri ke dalam lubang yang serupa dengan murabbi, Allah uji aku dengan perkara yang memerlukan aku bersabar terhadapnya dan menyabarkan diri sendiri. 

Bahkan sabar itu tak mudah tapi manis bila kita mampu bersabar untuk buat sesuatu dengan bentuk yang paling sempurna, dengan rasa tawadhu dan ketundukan jiwa pada Dia semata. Begitulah hakikat sabar itu bila mana kita redha dengan segala sesuatu yang diredhai Allah dengannya, maka apa yang paling dicintai Allah, maka itu jugalah yang paling kita cintai.

Memetik kata-kata pakar; 'sabar adalah tubuhmu dipotong-potong, lalu kamu masih dapat tersenyum kerana merasa nikmat taqdir Allah.'

Ragam dunia bukan satu. Kerana isi dunia itu sendiri penuh dengan berjenis-jenis karakter manusia. Allah temukan kita dengan aneka perkara yang kita anggap masalah untuk kita sabar. MasyaAllah. Begitulah murabbi aku melayan karenah mutarabbinya ini. Tetapi kerana kecintaannya pada Allah, dia selalu cekal, gagah untuk mentarbiyah dan menyucikan. tanpa serik!

firman Allah cukup untuk menguatkan kaki dia bertapak dan tidak berganjak;
"....maka kesabaran yang baik itulah (kesabaranku). Dan Allah sahajalah yang dimohon pertolonganNya terhadap apa yang kamu ceritakan."
(Yusuf:18)


p/s: yang baru berjinak-jinak menjadi murabbi, tarbiyah diri untuk sabar. Sampai nanti kita tahu betapa indahnya hasil sabar itu. Rasa yang tak pernah kau dan kita boleh cerita pada sesiapa tentang nikmat sebuah sabar. 






fully dedicated to,
dearest beloved naqibah.
'Maka adapun setiap kelemahan, saya dan akak harus saling sama-sama tutup dan baiki. Walaubagaimana hebat pun saya satu hari nanti, tetap ada satu sisi dalam diri akak yang saya takkan mampu cabar sampai bila-bila.
Bila memberi dan menerima, kita akan saling topup kelemahan dan kelbihan masing-masing. Usrah bukan tempat berbest-best sahaja, sebab ada masanya kita menerima namun ada masanya kita harus juga memberi."
-tersenyum melihat langit.




Monday, May 27, 2013

Random 270513

Bismillah

A : orang yang selalu bercakap tentang cinta tue, 
     dia betul-betul maksudkannya ker?
     memang hati dia dipenuhi cinta ker?

B : iya lah. kalau tak, dia pun agaknya tak suka nak bercakap tentang cinta,
     lagi-lagi, menyebut-nyebut perkataan cinta. 


dan kerana cinta,
aku masih bertahan di sini.


"..Tiada sesuatu yang membuat kami
bersikap seperti ini,
selain rasa cinta yang telah mengharu biru
hati kami,
menguasai perasaan kami,
menguras habis air mata kami,
dan mencabut rasa kantuk dari pelupuk..
Kami adalah milik kalian wahai saudara-saudara tercinta.."
―Hasan Al-Banna, Da'watuna.




bagi aku
aneh andai ada jiwa yang bisa hidup tanpa walau cuma setitis cinta?





Sunday, May 12, 2013

Cinta Ibu

Bismillahirrahmanirrahim

"Daripada Muawiyah bin Haidatal Qusyairi katanya, Aku bertanya kepada Rasulullah : Siapakah orang yang paling patut aku berbuat baik? Rasulullah menjawab; ibumu. Kemudian aku bertanya lagi siapa? Rasulullah menjawab; ibumu. Kemudian aku bertanya lagi siapa? Rasulullah menjawab; ibumu. Kemudian aku bertanya lagi siapa? Rasulullah menjawab; bapamu, kemudian orang yang paling hampir denganmu dan seterusnya."
HR at-Tirmidzi.

Semua dari kita memiliki ibu atau pernah memiliki. 
Dan kita pasti akan kata ibu kita yang paling baik di dunia.
Seolah dialah heroine terbaik yang kita ada, setia sepanjang masa.
Betulkan?

Walau kita punya figur ibu yang berbeza,
tetap ada satu titik persamaan antara ibu-ibu kita.
yakni kasih sayang mereka.

Seorang ibu dengan cintanya,
akan selalu nampak sempurna.

---

Ada orang ada ibu.
Ada orang ada emak.
Ada orang ada mummy.
Dan aku pula ada mama. 

Mama yang sangat kuat seperti mama awak-awak semua, mungkin. Mama yang sabar bila aku marah-marah, tersalah meninggi suara. Mama yang dia sendiri menahan air mata-agar anak tak digelar derhaka. Mama yang berdiri kuat di sebalik hati yang parah menderita hadapi segala-galanya.


---

i ) Batik Sarung
2003, tahun aku ikut satu rombongan sekolah lawatan ke Langkawi. Selalu aku tengok abang dan kakak belikan sesuatu untuk mama dan abah bila bercuti. Jadinya aku pun terdetik untuk bawa balik sesuatu untuk mama. Aku belikan mama dua kain batik sarung. Kononnya nanti mama boleh pakai tukar-tukar. 

Sebulan selepas, aku jumpa batik sarung masih berbungkus dalam laci almari. Aku pelik kenapa mama tak guna. Aku ambil dan bawa kepada mama. 'Ma, kenapa tak guna kain adik bagi nie?',dengan nada kecewa teramat. 'eh, jangan lah usik. Memang mama simpan. Kain batik nie labuh sangat, susah nak cari. Mama nak adik guna buat tutup jenazah mama nanti. Baguslah kalau dah tahu mama simpan kat mana.'

Diam! dan dari dalam aku mengeluh: Ya Allah,mama!

ii ) Pokok Ubi Kayu
tiap kalli sebelum raya, achik akan bagi satu parang untuk join dia tebas dahan pokok sekeliling rumah. Yang paling banyak sekali, pokok ubi kayu. Dari halaman belakang rumah sampailah ke sekeliling  pagar luar belakang. 

Selalu kami bebel kat mama. Maaaa, banyak sangat nie. Kenapa mama tanam. Dan tiap kali juga, mama akan diam. Bila mama tengok kami dua tebas banyak sgt, mama akan jerit dari pintu belakang dengan suara sedih, 'dah la,dah la. janganlah tebas semua pokok ubi mama tue.hmmmm.'

satu hari di dapur- ketika tinggal cuma aku dan mama, dia memulakan cerita. 'Adik..tahu tak kenapa mama tak bagi adik tebas pokok ubi?'. Aku menggeleng.

'Mama takut bila anak-anak mama dah besar, dah berjaya, dah ada keluarga sendiri, semua lupa mama. Semua dah hidup senang, semua mungkin tak sanggup nak jaga mama. Semua malu nak mengaku mama yang kulit hitam, comot mcm orang kampung. Nanti mama dah tak larat nak kerja, kalau anak-anak tak boleh bantu, sekurangnya mama ada pokok ubi kayu untuk makan pucuk daun dan isinya.'

Again! Sentap! Ya Allah.

iii ) Gelap
aku ada tiga kakak, 2 abang. abang dan kakak sulung kulitnya agak gelap macam mama. selalu kami-kami yang lain wish 'happy deepavali' pada abang, kakak sulong dan mama. Siap perli bila mereka balik raya aidil fitri, Kononnya kami yang lain putih sangat kan. 

Tapi mama selalu cakap. 'Mama tak kesah kalau kulit mama gelap, hitam legam pun tak ape, asalkan anak-anak mama Allah bagi elok rupanya, baik akhlaknya, soleh solehah. Biarlah orang nak kata tak macam anak mama pun tak apa, asalkan mama bahagia tgk semua.'

Hmmm.

al-Isra:23-24

iv ) Syurga 
Pernah, ketika mama solat malam di depan kaabah, baitul haram--sujudnya sangat lama. Mama panggil kami berenam duduk dekat-dekat, kemudian mama memulakan cerita. 
'Masa mama sujud dan mendoakan awak-awak, mama nampak seorang demi seorang anak mama jatuh ke dalam api yang panas sambil jerit panggil mama untuk minta tolong. Mama cemas, mama menangis ketika sujud tanpa mama sedar sebab mama hulurkan tangan untuk capai kamu semua tapi tak sampai.'

Diam.

Bila abang, kakak, achik, adik, melawan cakap mama, bercakap dengan nada yang tinggi dalam sedar atau tidak, mama akan diam. Mama terasa mahu menangis tapi mama tahan. Sebab mama takut, setitik air mata ibu jatuh, anak itu akan dikira derhaka. Mama tak nak anak mama digelar derhaka pada ibu. Nanti tak dapat cium syurga kan?

al-Luqman:14
---


Mama.
Jazakillah khayr kerana jadi mama yang terbaik utk saya selama 22 tahun.
Terima kasih untuk setiap cinta, kasih sayang, belaian, perhatian, dan segalanya.








anakmu,
syafamohamed.
20130512
ヒルズ高峰名古屋。




Thursday, March 7, 2013

New chapter

Bismillah.

Hampir sama
Antara kehidupan yang baik 
Dengan kematian yang baik
Keduanya sama-sama baik

Hampir sama
Antara kehidupan yang buruk
Dengan kematian yang buruk
Keduanya sama-sama buruk

Cara mati kita
Cuma cermin
Cara hidup kita.

―Cermin Kematian



Dear everyone,
Deep from bottom of my heart, forgive me.
Forgive me for anything i might have done to any of you.
May Allah Bless All of You and let's keep do'a for each other.

:')


alfaqirilallah